Toggle navigation

#iqsteff43,861 POSTS

Post Content
Liat @teejaymarquez ama @steffizamoraaa jadi inget pas mereka syuting bareng😂😁 Btw jangan lupa nonton steffi divlog teejay nama yt channelnya 'Teejay Marquez World'👌😁 #iqsteff
#iqbaale
#steffizamora
#steffaddict
Kita bercanda dan tertawa kau buat aku bahagia❤❤
Pagi😁
Abaikan editanku:v😂

#iqsteff
#iqbaale
#steffizamora
°°°
15.

Steffi : Iqbaal kemana sih?!
Steffi terus saja mengotak-ngatik ponselnya untuk menghubungi Iqbaal.

Suara klakson mobil terdengar nyaring. Steffi sangat yakin kalau itu adalah Iqbaal.

Dengan cepat Steffi berlari menuju pagar depan rumahnya sambil menampakkan wajah betenya.
Steffi : lama banget!
Iqbaal : tadi di jalan macet banget, sorry

Steffi berjalan menuju pintu mobil sebelah kiri lalu membuka pintu tersebut dan duduk.

Iqbaal : ketemuan dimana?
Steffi : ketemuannya di kafe rales (fokus ke ponsel)
Iqbaal : jangan marah dong (mulai mengendarai mobilnya)
Steffi : -
Iqbaal : (menoleh) sayang?
Steffi tetap fokus ke ponselnya.
Iqbaal mengulurkan tangan kirinya ke rambut Steffi dan mengelusnya dengan lembut.
Iqbaal : semalem kamu udah janji loh buat nggak marah
Steffi : aku nggak marah!
Iqbaal : nggak usah bohong, aku tau kamu itu marah
Steffi : harus gimana lagi sih ngeyakinin ke kamu kalau aku emang bener-bener nggak marah? Kalau emang macet yaudah mau digimanain juga itu udah jadi ciri dari Jakarta
Iqbaal : tapi ucapan sama tatapan kamu itu beda
Steffi : oke, fine! Aku bener-bener marah sama kamu! (buang muka)
Iqbaal : sayang, jangan marah, aku cuma mau mastiin aja. Aku salah, iya aku yang salah, plis jangan marah sama aku (sesekali menoleh ke Steffi)

Untuk kali ini, Steffi sangat marah pada Iqbaal. Dengan alasan yang Iqbaal bilang 'macet', Steffi memaklumi memang nyatanya Jakarta sudah di kenal dengan kemacetannya. Tapi, Steffi tidak suka dengan sifat Iqbaal yang selalu memastikan keadaan seseorang yang membuat semakin risih.
#iqsteff
Maaf jarang next✌😅
(48)
.
Gue buktiin ucapan pak Iqbaal dengan ngendap-ngendap ke deket pintu. Ada yang bisik-bisik sambil cekikikan disana.
Itu ngga mungkin Papa ataupun Bell yang udah pasti sibuk sama tugas mereka masing-masing.
Iqbaal: udah? Bisa percaya sama saya?
Jantung gue yang dari tadi udah deg-degan takut mama tau kalo gue juga nguping, berasa mau copot saat pak Iqbaal keluar dari kamar mandi dengan rambut basahnya.
Gue ngangguk. Terus berdiri.
Iqbaal: mana baju saya?
Steffi: di koper bapak lah! Kenapa tanya saya?
Iqbaal: besok. Tanya Mama, apa aja tugas istri yang emang harusnya dilakuin. Bukan cuma chattingan di matkul saya.
Dia mah gitu. Suka inget masa lalu. Dulu kan gue chatting juga karna Lukman sakit dan sendirian di kost.
Steffi: baru mandi sensi amat,pak? Bapak menstruasi juga?
Dia mendelik.
Iqbaal: saya rasa kalopun saya menstruasi juga ngga akan se-mengerikan kamu.
Steffi: tapi ya pak, bapak itu kayak menstruasi tiap hari, tau.
Iqbaal: kamu berani sama saya?
Steffi: bapak mau ngurangi nilai saya? Seorang suami ngga mungkin biarin istrinya ngga lulus.
Iqbaal: saya lebih rela ngga lulusin kamu dibanding harus bikin nilai buatan.
Steffi:ih kok bapak ngeselin sih!
Bodo amat ya pak, gue ngambek ngga mau tau! Dia itu..ngeselin banget!!
Gue naik keatas ranjang dan memunggungi beliau yang juga menaiki ranjang gue. Ya mau nolak gimana? Suami plus dosen sendiri.
Iqbaal: stef
Gue diem. Gengsi lah tadi marah tapi kalo ujungnya baik lagi.
Iqbaal: beneran marah?
Steffi: ya bener lah pak!
Iqbaal: yaudah. Marah aja. Sambil dengerin saya tapi.
Steffi: terserah!
Iqbaal: kita ngga mungkin tinggal dirunah kamu ataupun rumah saya. Dan kalo apartemen, rasanya kurang nyaman terlebih aksesnya jauh dari kampus.
Steffi: terus? Bapak mau bangun rumah disamping kampus?
Iqbaal: kamu gila?
Steffi: ya kan tadi biar deket.
Iqbaal: kamu mau semua orang lihat kita keluar dari rumah yang sama?
Steffi: kan saya cuma usul pak.
Iqbaal: iya. Sebenernya saya udah dapet rumah yang mau saya beli. Besok kita kesana.
Steffi: capek,Pak
Iqbaal: kamu mau tiap hari diganggu Mama?
Steffi: sebenernya mau tinggal dimanapun asal sama suami sih ngga masalah pak.
Hening.
Gue ketawa
#iqsteff
Chap 68

At tempat acara.
Steffi berjalan masuk ke dalam gendung sambil menggendong Kanaya. Sedangkan Vivi di belakang mengikuti majikannya sambil membawa tas kecil milik Kanaya.
Steffi : "Hai.." Cepaka-cepiki.
Salsha : "Lo cuma bertiga?"
Steffi : (menggeleng) "Gue sama."
"Hai guys." Sapanya yang baru saja datang.
"Devano?" Pekik semuanya kaget.
Yap. Steffi pergi bersama Devano. Bukan Iqbaal.
Salsha : "Lo ngga lagi ada masalah'kan?"
Steffi hanya mengangkat kedua bahunya.
Steffi : "Gue ke Jeha sama Endy dulu ya. Yuk Dev, Vi." Berlalu.
-oOo- -oOo-

Sementara di tempat lain...
Jam dinding sudah menunjukkan pukul tujuh malam. Seorang pria baru saja terbangun dari tidur panjangnya. Yap. Ia adalah Iqbaal.
Iqbaal : "Astagafirullah." Duduk bersandar di kepala ranjang.
Setelah mengumpulkan semua nyawanya. Iqbaal berjalan keluar kamar.
Iqbaal : "Bi. Steffi belum pulang?"
Ami : "Be-belum den."
Iqbaal : "Dari kapan mereka berangkat? Sama siapa?" Tanyanya penasaran.
Ami : "Dari tadi sore den. Bibi ngga tau."
Iqbaal mengusap wajahnya frustasi. Lalu berjalan menuju ruang tv. Pria itu memilih untuk menunggu istri dan putrinya disana.

Beberapa menit kemudian terdengar suara mobil. Iqbaal berjalan menuju jendela untuk melihat siapa yang datang.
Iqbaal : "Devano?" Rahangnya mulai mengeras. Dengan perasaan kesal. Iqbaal berjalan keluar rumah.
'Buk'
Satu pukulan meluncur di wajah tampan Devano.
Steffi : "Iqbaall!" Pekiknya kaget.
Iqbaal : "Vi. Bawa Naya masuk." Titahnya.
Vivi : "Ba--baik pak." Berjalan masuk.
'Buk'
Satu pukulan kembali meluncur.
Steffi : "Iqbaal stop!!" Melerai suaminya "Dev. Kamu pulang ya. Makasih buat malam ini dan maaf."
Devano : (senyum) "Gpp. Yaudah aku pulang ya."
Tak lama mobil Devano meninggalkan perkarangan rumah Iqbaal dan Steffi.

Steffi berjalan masuk lebih dulu. Disusul Iqbaal di belakangnya.
Iqbaal : "Kamu mau balas dendam? Makannya kamu pulang malem. Sama cowok lain. Tanpa seizin aku."
Langkah Steffi terhenti.
Steffi : "Terserah kamu mau ngomong apa! Tapi satu hal yang harus kamu tau! Aku kecewa. Karena kamu berani pukul orang di depan Naya." Isaknya.

#iqsteff
~8~
Tiba2
Iqbaal: kamu anggota OSIS?
Kaget!
Steffi: emang seberapa banyak sih kak anggota OSIS sampe kakak lupa?
Iqbaal: makanya, saya heran, kok kamu sering sekali ikut dalam rapat OSIS yang statusnya sangat formal!
Steffi: saya kan cuma nungguin Cassie!
Kak Iqbaal berdiri dan jalan kearah pintu, menyapu pandangan ke seluruh koridor, kemudian gue nanya
Steffi: kenapa kak?
Iqbaal: saya kira semua kursi di koridor sudah di angkut!
Ya ampun ni kakak ganteng, rasa pengen gigit! Kok gitu banget sih! Jadi sedih udah marahin Karel! Gue pun jalan ke arah pintu untuk keluar, tapi tangan gue ditahan sama dia, dengan pipinya yang agak merah dia buka suara
Iqbaal: saya gak bilang kamu ga boleh ada disini saat keadaan seperti ini!
Otak jail gue bekerja
Steffi: ruangan ini panas kak!
Iqbaal: saya baru membersihkan AC nya dua hari yang lalu!
Steffi: kakak yang bersiin?
Iqbaal: bukan saya sih
Steffi: yaudah gak usah ngaku2
Gue pura2 mau keluar lagi, tapi ditahan lagi
Steffi: apa lagi kak!
Iqbaal: buku kamu ketinggalan!
Gue lirik meja tadi, iya ada, gue jalan pelan2 dan ambil bukunya, lakuin hal tadi lagi. Kali ini beda, dia narik gue kedalam, melewati pintu, dia lepas jaketnya, MAMI!
Steffi: kak?
Iqbaal: ayo bersihkan AC nya
#iqsteff
~7~
Setelah kejadian kemaren, gue marahin si Karel lewat Line, kita sedikit beradu argumen.
SteffiZH👅: lo boong ya sama gue!
Karelll: elah, gw tw lu bkal marah!
SteffiZH👅: Kalo misal lo jujur dari awal, gue ga akan semarah ini!
Karelll: lu marah sekarang?
SteffiZH👅: menurut lo?
Karelll: gw minta maap kali!
SteffiZH👅: liat mood
Karelll: lah, jan gitu lah!
SteffiZH👅: lo kira yang lo lakuin sepele?
Karelll: dia yg selalu ikut campur masalah gw!
SteffiZH👅: ya kan dia jalanin kewajibannya!
Karelll: ya kan gw cuma ga suka!
SteffiZH👅: gimanapun juga cara lo salah Rel!
Karelll: ga peduli yg penting gw udh lakuin yg menurut gw perlu (titik)!
SteffiZH👅: serah lo!
Hari ini Cassie masuk, pulangnya dia gk ada yang nganter, jadi gue menawarkan diri, tapi ternyata dia ngasi tau gue secara mendadak kalo dia ternyata ada rapat OSIS, udah sering sih gue diginiin!
Steffi: jadi gue ikut rapat kalian lagi?
Cassie: kalo lo mau nunggu sih
Steffi: apasih yang engga buat lo!
Cassie: hehehe, maaci epi!
Steffi: tapi ntar pinjem hp lo ya!
Cassie: apasih yang engga buat lo!
Steffi: hehehe muah3
Pas pulang, seperti biasanya kalo si Cassie nebeng sama gue dan dia ada rapat, gue ikut nyelip di rapat mereka. Tapi hari ini agak beda, soalnya belom ada yang dateng, cuman kak Iqbaal diruangan OSIS.
Cassie: sore kaka
Iqbaal: sore Cassandra
Cassie: blum pada dateng kak?
Iqbaal: seperti yang kamu lihat, mereka ngaret!
Cassie: iya ya
Hening, gue mah sibuk sama hp si Cassie soalnya gue ga bisa kalo hening2 gini, gak bisa bisik2 gue kalo ngomong!
Iqbaal: ah iya Cassandra, ini saya tadi sudah dapat susunan bangku untuk ruangan ujian, tadi Ayla sempat datang, saya minta tolong dia buat fotocopy sebagian, saya bisa minta tolong kamu untuk fotocopy sebagiannya lagi?
Cassie: oh, bisa kak, sebentar ya kak! Stef
Steffi: hm?
Cassie: lo mau ikut gak?
Steffi: kemana?
Cassie: tempat fotocopy-an!
Steffi: lo bawa jaket gak?
Cassie: engga
Steffi: yaudah engga deh, panas!
Cassie: oh yaudah! Gue pergi dulu ya!
Steffi: iya tiati!
Gue daritadi ngomong sama Cassie tanpa berpaling dari HP, emang ga sopan!
#iqsteff
Chap 67

Kejadian semalam sudah berlalu. Pagi ini anak-anak memutuskan untuk pulang kerumah masing-masing.
Iqbaal : "Bby. Kok duduk di belakang sih."
Steffi : (diam)
Iqbaal : (menghela nafas)
Iqbaal mulai melajukan mobilnya.
-ooooo-

Mobil yang dikendarai Iqbaal kini sudah sampai di halaman rumahnya.
Steffi turun lebih dulu. Disusul oleh Vivi. Sementara Iqbaal masih diam di dalam mobil.
Iqbaal : "Kenapa masalahnya jadi ribet gini sih! (mengacak² rambutnya) ini pasti karena kejadian semalem! Kalau cuma gara-gara masalah awal. Steffi ngga akan marah sampe ngediemin gue gini! Arghh semua gara-gara si Zidny!!" Teriaknya frustasi.
Tak lama Iqbaal keluar mobil dan berjalan menuju kamarnya.
'Cklek'
Iqbaal membuka pintu kamarnya. Di lihat di dalam sangat sepi. Tidak ada sosok istri maupun putrinya. Ia'pun berjalan ke pintu penghubung.
Iqbaal : (menggeser knop) "Dikunci." Gumamnya "Mom. Buka pintunya. Aku mau ngomong sama kamu."
Tidak ada sahutan.
Iqbaal : "Mom please jangan siksa aku kayak gini! Aku tau aku salah. Karena ngga cerita sama kamu dari awal. Kamu boleh pukul aku. Tapi please jangan diemin aku."
Iqbaal mengingat kejadian semalam. Dimana Zidny memeluknya.
Iqbaal : "Masalah Zidny. Sumpah demi Allah aku ngga tau kalau dia ada disana. Aku juga kaget dia tiba-tiba peluk aku. Mom please buka pintunya." Terus mengetuk-ngetuk pintu penghubung.
Masih tidak ada sahutan.

Tak terasa hari semakin sore. Steffi dan Kanaya baru saja keluar dari kamar. Keduanya sudah terlihat rapih dengan gaun yang sama. Siang ini Steffi dan Kanaya akan menghadiri acara ulang tahun Revan. Anak pertama Endy dan Jeha.
Steffi : "Bi. Iqbaal mana?"
Ami : "Dari tadi den Iqbaal belum keluar kamar non."
Steffi hanya ber-oh sambil mengangguk.

#iqsteff
(47)
.
Ucapan pak Iqbaal didepan Papa tadi pagi masih mengiang dipikiran gue bahkan saat gue berada didalam kamar mandi setelah semua acara selesai.
Disana, diluar, ada pak Iqbaal yang duduk di sofa setelah melepas jasnya. Senyum palsu yang dia pasang selama seharian sudah hilang.
Steffi: gila ya. Mimpi apa gue nikah sama dosen gue sendiri.
Steffi: wah ngga bisa nih! Kalo tiap malem dia sekamar sama gue. Terus tanya 'tugas buat besok udah?' atau 'tugas kamu mana di matkul saya?' ngga bisa minta bantuan Amel kalo gini.
Gue belum menyentuh air di bathup sejak gue menanggalkan gaun gue. Mikirin gimana nasib gue setelah ini kayaknya lebih penting.
Steffi: gimana ya cara ngusir pak Iqbaal?
Steffi: atau gue ngga usah mandi?
Steffi: tapi gue yang kehilangan harga diri dong! Masa perawan ngga mandi?
Ketukan di pintu kamar mandi bikin gue tambah gugup. Gue ngambil bathrobe yang gue bawa dan membuka pintu sedikit.
Steffi: kenapa?
Iqbaal: kamu mau mandi atau cuma berdiri didepan wastafel? Lama!
Steffi: ya terserah saya dong pak! Kamar mandi saya ini.
Iqbaal: Menstruasi?
Steffi: kalo ngomong yang sopan ya pak!
Dia kelihatan males gitu. Ya siapa yang ngga sensi kalo ada yang nyinggung masalah pribadi cewek?!
Iqbaal: saya ngga mau berantem karna didepan pintu kamar kamu ada Mama dan Papa.
Udah ganti nih panggilannya? Deg-degan gitu gue denger dia manggil Mama papa gue gitu.
Iqbaal: cepetan mandi. Saya juga perlu.
Steffi: pake kamar mandi bawah aja.
Iqbaal: kamu bantah saya?
Steffi: ah saya lupa. Istri kan ngga boleh bantah suami ya pak?
Pintu kamar mandi kembali gue tutup dan gue cuma berdiri didepan wastafel seperti sebelumnya. Sekalian lah bikin suami marah.
Iqbaal: kamu bisa kedinginan didalam dengan pakaian seperti itu!
Gue mendecih sebelum masuk ke dalam bathup.
Sial.
Steffi: pak
Iqbaal: apa lagi?
Steffi: bisa tolong ambilin pembalut saya di laci bawah nakas?
Iqbaal: tuhkan!
Setidaknya gue ngga perlu deg-degan malam ini.
#iqsteff
Chap 66

At kamar Iqbaal Steffi.
Saat sampai kamar Iqbaal langsung masuk kedalam kamar mandi untuk membersihkan tubuhnya. Sementara Steffi menyusui putrinya yang sejak tadi rewel.
'Cklek'
Iqbaal keluar kamar mandi sudah menggunakan pakaian santai. Pria itu berjalan kearah ranjang dan duduk disebelah istrinya.
Steffi : "Istirahat dad. Kamu beli istirahat loh dari tadi."
Iqbaal : "Sebentar." Memainkan tangan putrinya "Bby. Aku mau ngomong sesuatu sama kamu." Ucapnya dengan hati-hati.
Steffi : "Mau ngomong apa? Kalau masalah kamu berhenti dari dunia entertainment. Aku udah tau." Ucapnya dengan nada dingin.
Iqbaal : (kaget) "Kamu udah tau?"
Steffi : "Jujur. Aku kecewa banget sama kamu Baal. Kenapa kamu ngga kasih tau aku lebih awal."
Iqbaal : "Bukan gitu bby maksud aku."
Steffi : "Udahlah! Mungkin kamu udah bosen berbagi sama aku. Mungkin juga. Kata cinta yang tadi pagi kamu ucapin itu ngga ada artinya. Hiks." Tak terasa air mata Steffi jatuh membasahi kedua pipinya.
Iqbaal makin merasa bersalah pada istrinya. Ia mengambil alih Kanaya yang sudah tertidur dan merebahkannya diatas ranjang. Setelah itu Iqbaal turun dan berjongkok di hadapan istrinya.
Iqbaal : (megang tangan Steffi) "Bby aku mohon jangan nangis. Aku tau aku salah. Maafin aku ya." Lirihnya.
Steffi hanya diam sambil terus terisak.
Steffi : (hapus air matanya) "Aku mau bersih-bersih dulu. Tolong jagain Naya." Berlalu menuju kamar mandi.
Iqbaal menatap punggung istrinya yang perlahan menghilang.
Iqbaal : "Arghh!" Teriaknya sambil mengacak-ngacak rambut.
-oOo-

Malam Harinya...
Anak-anak sudah berkumpul di halaman depan villa.
Beby : "BBQ time." Pekiknya girang.
Aldi : "Naya mana Steff?"
Steffi : "Tidur sama Vivi."
Aldi : (ber-oh)
Merasa ada yang beda. Salsha'pun mulai kepo.
Salsha : "Kalian kenapa sih? Kok dari tadi diem-dieman? Biasanya juga romantis²an." Tanyanya penasaran.
Belum sempat Steffi menjawab. Tiba-tiba seorang wanita datang.
"Iqbaal.. OMG aku kangen banget sama kamu." Ucapnya sambil memeluk Iqbaal.
Iqbaal : "Zidny!" Kaget. Mendorong tubuh Zidny "Apa-apaan sih Zid! Lepas. Gue udah punya istri." Ucapnya tegas.
Steffi : "Guys. Gue duluan ke dalem. Have fun ya." Berjalan ke dalam villa.

#iqsteff
Part 10
Steffi: bal gw gak jd ikut deh
Iqbaal: lah kenapa?
Steffi: gapapa.. Yaudah ya gw balik ke kelas bye ....
~dikelas~
Steffi: ish alah baru gw seneng ternyata udah ada dia
Salsha: lu kenapa sih steff baru pagi udeh komat kamit gitu *cekikikan*
Steffi: itu tuh gara gara si COWOK GAK PEKA
Salsha: siapa? Iqbaal?
Steffi: iye
Salsha: haha udahlah kalau emg dia jodoh lu pasti dia bakal ke lu kalau dia bukan jodoh lu nanti jg lu bakal dapet yg lebih baik dari dia
Steffi: hmmm 'pletak'
Steffi: awwww.. Ish lu mah main nepok jidat gw ae sakit tau *ngusap jidat*
Salsha: lagian di nasehatin malah gitu jawabannya
Steffi: maap bwank
Salsha: emang gw abang lu?
Steffi: bukan
....
Skip pulang sekolah
Salsha: tep lu pulang sendiri apa bareng gw?
Steffi: ama lu ae, males gw nanti sama iqbaal
Salsha: yaudah ayok

Baru steffi keluar kelas sudah ada teriakan dari iqbaal.
Iqbaal: steff
Steffsal: *balik badan*
Iqbaal: ayok pulang
Steffi: gw ama salsha
Iqbaal: kan tadi gw yg bawa lu ke sekolah nah pulang nya harus sama gw jg
Steffi: gak
Salsha: udah steff ama iqbaal aja, gw ada urusan mendadak nih mau ke rumah saudara
Iqbaal: tuh denger
Steffi: yain
#iqsteff
Part 9
Maaf udah buat kalian nunggu 😊
Steffi: iya
Skip>>>
Steffi: yuk kring
Iqbaal: lu ngomong sama gw?
Steffi: ya iyalah
Iqbaal: sejak kapan nama gw kring?
Steffi: kan lu cungkring, gak punya daging
Iqbaal: bodo ah, yaudah yuk.
Iqbaal: om, tante iqbaal pamit yaa bawa anak MACAN nya (ps: yg capslock dia ngomong nya diteken gitu ya)
Steffi: ape lo *sinis*
Iqbaal: hehe peace
M. Steffi: haha ada ada aja kalian yaudah ati ati ya bal bawa princess mama
Iqbaal: siap tan
P. Steffi: steffi pulang nya jangan sore sore banget ya bal
Iqbaal: iya om
Steffi: udah ah ayok *salim*
Steffi: assalamualaikum *narik iqbaal*
.....
Skip di sekolah ~
Steffi: *turun dari motor*
Iqbaal: lu mau ke kelas duluan?
Steffi: bareng lo aja
Iqbaal: gw mau ke kantin dlu
Steffi: ngapain?
Iqbaal: makan lah
Steffi: ish tandanya td lu bohong ya.. Kata nya udah makan
Iqbaal: beneran tadi udah
Steffi: yaudah gw ikut ~kantin~
Terlihat disana ada beberapa murid yang sedang makan..tapi iqbaal sedang mencari seseorang! ....: iqbaal sini *naikin tangan*
Iqbaal: eh tuh dia, yuk steff
Steffi: (batin: ternyata ada dia) *mengikuti
Iqbaal)
#iqsteff
Chap 65

Steffi : "Ngeabsen bu haha." Tertawa "Anyway. Kalian niat banget sih sampe nyewa villa segala."
Saat ini mereka sedang berada di teras villa.
Beby : "Niatnya tuh kita mau ke Bali. Ya ngga Ca."
Salsha : (mengangguk) "Tapi kalau kita ke Bali. Pasti lo ngga akan ikut."
Steffi : "Naya'kan masih terlalu kecil. Gue ngga tega kalau ajak dia jauh-jauh." Jawabnya.
Beby : "Si Caca langsung mikir. Gimana caranya supaya lo ikut. Dan akhirnya dia pilih tempat ini."
Steffi : (senyum manis) "Segitu kangennya ya sama gue."
Salsha : "So imut lo!! Lagian gue kangennya bukan sama lo. Tapi sama si cantik ini." Mencium gemas pipi Kanaya yang masih tertidur.
Kanaya mulai merengek tak nyaman digendongan Salsha. Sambil perlahan mata mulatnya terbuka.
Steffi : "Ca anak gue ih!!"
Salsha : "Yahyah kok nangis sih. Onty'kan masih kangen. Shhh..." Menepuk-nepuk bokong Kanaya.
Kanaya : (nangis)
Steffi : "Uhh anak mommy. Sini sayang. Onty Caca nakal ya gangguin kamu bobo." Mengambil alih Kanaya.
-ooo-

Merasa bosan Steffi, Beby, Salsha, Misellia dan Vivi berjalan menghampiri para lelaki.
Iqbaal : "Hei sayang." Mencium Kanaya yang berada digendongan Steffi.
Steffi : "Lagi pada ngapain sih? Baju kamu sampe basah gini."
Iqbaal : "Cari ikan buat BBQ'an nanti malem."
Steffi : (ber-oh)
Kanaya menatap daddynya.
Iqbaal : "Nanti ya daddy gendong. Sekarant badan daddynya bau."
Kanaya : (merengek)
Steffi : "Udah selesai'kan. Kalian bersih-bersih sana." Titahnya.
"Iya mommy Steffi." Jawabnya berbarengan.
Steffi : "Eh..."
Semua terkekeh. Kecuali Kanaya yang malah menangis.
Mereka semua memutuskan untuk kembali ke villa.

At villa.
Villa yang disewa anak-anak eksis ini memiliki empat kamar. Tiga kamar besar. Satu kamar kecil. Kamar pertama untuk Iqbaal, Steffi dan Kanaya, kamar kedua untuk Salsha, Beby dan Misellia, kamar ketiga Putra dan Aan dan kamar kecil untuk Vivi.

#iqsteff
Part 135
-
-
°0°
Steffi melangkah keluar dari kamar mandi dengan handuk yang melilit dirambut nya yang masih basah.

Steffi mengusap pelan hidungnya yang terasa gatal.seperti nya dia akan demam.

Tadi setelah menumpahkan seluruh emosinya dengan menangis,Steffi tertidur.
Dia kelelahan.

Steffi yang sedang mengeringkan rambutnya menggunakan handuk pun mengernyit bingung saat mendengar suara deruman motor didepan rumahnya.

Steffi kenal suara motor ini.dia pun dengan terburu buru melemparkan handuknya asal dan membuka pintu balkonnya.

Steffi berjalan menuju pagar pembatas balkon dan seketika itu matanya langsung bertatapan dengan mata seseorang.seseorang itu menatap Steffi dalam.

Steffi terpaku ditempatnya.Iqbaal?

Steffi pun tersadar saat mendengar suara deruman motor Iqbaal yang perlahan meninggalkan area rumahnya.

Steffi tersenyum miris.untuk apa Iqbaal berada disini?ah,Steffi hampir lupa.
Iqbaal kan mendapatkan amanah dari almarhum Bani untuk menjaganya.

Lalu perkataan Iqbaal bahwa Iqbaal menyayanginya juga amanah dari Bani?

Steffi menggelengkan kepalanya pelan.mengapa dia terus memikirkan Iqbaal?

Dia menatap langit malam yang dipenuhi bintang.langit tersebut terlihat indah dengan banyak bintang yang menghiasi nya.berbanding terbalik dengan hatinya.

Steffi:Bani,maafin aku.

Steffi berkata sendu.matanya berkaca kaca.entahlah,dia tidak tahu mengapa dirinya menjadi secengeng ini.

Perasaannya bimbang.

Lalu dia harus bagaimana?

#iqsteff
Maafkan aku yang kemarin tidak melanjutkan cerita ini.aku ketiduran😅😅😅...
Aku tuh capek,jadi gampang tidur😁😁😁
Salam ah
Dari pacar nya @manurios
Btw pacar aku jarang nge live lagi euy😢😢😢😢
Wkwk
okay it's ma turn, right? Jadi disini gue mau perkenalan takut takut ada yg belum kenal kan sama gue 'tak kenal maka tak sayang' soo leggooo. Disini nama gue Nabila Adara Kayla, panggil aja Adm Bila. Bisa slide kalo mau liat cerbung yg udah gue buat. Nah sekarang di akun ini lagi ada open QnA, kalian boleh tanya apa aja ke gue, inshaAllah gue jawab jujur. GUE AGAK MAKSA YA DISINI,hehe gadeng. Ya udahlah kepanjangan ya, gue tunggu pertanyaannyaaa!! ❤ #iqsteff #iqbaalsteffi
Chap 64

Dua jam perjalanan akhirnya mobil Iqbaal sampai di tempat parkir pulau Tidung. Iqbaal turun lebih dulu dan membukakan pintu untuk istrinya.
Iqbaal : "Anak daddy bobo mulu nih." Protesnya.
Steffi : "Bentar lagi juga pasti bangun dia. Di gangguin onty-ontynya."
Iqbaal : (terkekeh) "Ngga sia-sia ya kita begadang bikin dia. Hasilnya sangat memuaskan."
Steffi : "Ish! Itu bibir ngga di sekolahin ya! Asal ceplos aja!" Menjawil bibir suaminya
Iqbaal : "Aduhh hehe.."
Kanaya yang berada di gendongan daddynya menggeliat tak nyaman.

Dari kejauhan terlihat anak-anak eksis sedang berkumpul. Iqbaal dan Steffi berjalan berdampingan menghampiri mereka semua. Di ikuti Vivi di belakang.
Steffi : "Haiii. Sorry ya telat." Cepaka-cepiki sama anak cewek.
Salsha : "Gue pikir kalian ngga akan dateng."
Steffi : "Demi lo gue dateng."
Salsha : "Uhhh mommy so sweet banget sih." Memeluk Steffi yang duduk di sebelahnya "OMG si cantiknya onty. Baal sini dong gue pingin gendong." Pintanya.
Iqbaal memberikan Kanaya pada Salsha.
Iqbaal : "Mom. Aku kesana sebentar ya."
Steffi : "Istirahat dulu dad."
Iqbaal : "Iya nanti." Berjalan menghampiri para anak lelaki.
Beby : "Hallo welcome back to my channel."
Steffi : "Dasar anak vloger!" Celetuknya.
Beby diam sejenak. Lalu menatap Steffi sekilas.
Steffi : "Ehiya. Jeha, Amel sama si Randy ngga dateng?"
Misellia : "Jeha'kan lagi nyiapin buat acara besok. Kalau Amel dia ada bimbingan katanya. Nah kalau Randy lagi jalan sama si Cassie."
Steffi : "Ngeabsen bu haha." Tertawa.

#iqsteff
Part 165/- .
#iqsteff #tsyai4u.
.
Sampai didapur, Iqbaal duduk dimeja makan sambil menunggu masakan sang istri matang. Karena terlalu lama menunggu, ia menghampiri Steffi yang sedang serius memainkan benda dapur itu.
Iqbaal memeluk tubuh Steffi dari belakang.
Iqbaal : “udh blom ?? Lama banget, udh tau ga bisa masak. Masih aja ngeyel mau masak”
Steffi : “kamu niatnya nanya atau ngehina sihh yang ??” .
Iqbaal : “lagian lama banget masaknya, masak apa sih emngnya ??”
Steffi : “capcay, kamu jangan meluk gini aku jadi susah gerak” ucap Steffi sambil menggoyangkan tubuhnya perlahan karena Iqbaal memeluk tubuhnya
Iqbaal : “ga mau, kamu fokus aja masaknya”
Steffi tak menjawab ucapan Iqbaal, ia lebih memilih kembali fokus kemasakannya mestipun ia kesulitan untuk mengambil sesuatu karena Iqbaal yang memeluknya itu.
15 mnt, masakan sudah siap. Iqbaal melepaskan pelukannya dan membantu membawakan mangkuk yang berisi capcay masakan istrinya kemeja makan, sedangkan Steffi sedang mengambil nasi ke piringa dan piring Iqbaal lalu menuju ke meja makan.
Akhirnya mereka memakan makananan itu dengan lahap, sampai tak tersisa sedikitpun